Bahan PJJ 01-07 Juli 2018

Kebesaran Tuhan Dalam Segala Ciptaan-Nya
Doni Enda Seh Ulina
Mazmur 104:1-24

104:1 Pujilah TUHAN, hai jiwaku! TUHAN, Allahku, Engkau sangat besar! Engkau yang berpakaian keagungan dan semarak,

104:2 yang berselimutkan terang seperti kain, yang membentangkan langit seperti tenda,

104:3 yang mendirikan kamar-kamar loteng-Mu di air, yang menjadikan awan-awan sebagai kendaraan-Mu, yang bergerak di atas sayap angin,

104:4 yang membuat angin sebagai suruhan-suruhan-Mu, dan api yang menyala sebagai pelayan-pelayan-Mu,

104:5 yang telah mendasarkan bumi di atas tumpuannya, sehingga takkan goyang untuk seterusnya dan selamanya.

104:6 Dengan samudera raya Engkau telah menyelubunginya; air telah naik melampaui gunung-gunung.

104:7 Terhadap hardik-Mu air itu melarikan diri, lari kebingungan terhadap suara guntur-Mu,

104:8 naik gunung, turun lembah ke tempat yang Kautetapkan bagi mereka.

104:9 Batas Kautentukan, takkan mereka lewati, takkan kembali mereka menyelubungi bumi.

104:10 Engkau yang melepas mata-mata air ke dalam lembah-lembah, mengalir di antara gunung-gunung,

104:11 memberi minum segala binatang di padang, memuaskan haus keledai-keledai hutan;

104:12 di dekatnya diam burung-burung di udara, bersiul dari antara daun-daunan.

104:13 Engkau yang memberi minum gunung-gunung dari kamar-kamar loteng-Mu, bumi kenyang dari buah pekerjaan-Mu.

104:14 Engkau yang menumbuhkan rumput bagi hewan dan tumbuh-tumbuhan untuk diusahakan manusia, yang mengeluarkan makanan dari dalam tanah

104:15 dan anggur yang menyukakan hati manusia, yang membuat muka berseri karena minyak, dan makanan yang menyegarkan hati manusia.

104:16 Kenyang pohon-pohon TUHAN, pohon-pohon aras di Libanon yang ditanam-Nya,

104:17 di mana burung-burung bersarang, burung ranggung yang rumahnya di pohon-pohon sanobar;

104:18 gunung-gunung tinggi adalah bagi kambing-kambing hutan, bukit-bukit batu adalah tempat perlindungan bagi pelanduk.

104:19 Engkau yang telah membuat bulan menjadi penentu waktu, matahari yang tahu akan saat terbenamnya.

104:20 Apabila Engkau mendatangkan gelap, maka haripun malamlah; ketika itulah bergerak segala binatang hutan.

104:21 Singa-singa muda mengaum-aum akan mangsa, dan menuntut makanannya dari Allah.

104:22 Apabila matahari terbit, berkumpullah semuanya dan berbaring di tempat perteduhannya;

104:23 manusiapun keluarlah ke pekerjaannya, dan ke usahanya sampai petang.

104:24 Betapa banyak perbuatan-Mu, ya TUHAN, sekaliannya Kaujadikan dengan kebijaksanaan, bumi penuh dengan ciptaan-Mu.


Perpulungen jabu-jabunta sendah ncakapken kerna lingkungen, tentua siberhubungen ras kerina si lit isekelewetta si mempengaruhi kegeluhen kerina makhluk hidup. Emaka ikataken rusur lingkungen hidup. Adi hubungen antara teman manusia ikataken lingkungan sosial, si mempengaruhi pembentukan kepribadian sekalak-sekalak jelma. Adi lingkungen hidup eme hubungen kerina mahluk singgeluh simempengaruhi perdalanen/kelangsungen kegeluhen si terkait ras alam semesta bagepe manusia. Kata-kata simegeti ikampanyekan guna lingkungen antara lain: menjaga lingkungen, ras sidebanna, siertina arus lit upaya guna njagai kelangsungen hidup i tengah-tengah doni enda. Salah sada slogan simegati sibegi:”Jangan tinggalkan air mata untuk anak cucu, tapi tinggalkanlah mata air”.

Njaga Lingkungen hidup enda keharusen man kerina makhluk i doni enda, erkiteken lingkungen si mereken manfaat man kegeluhen (lau, taneh, udara,kerangen,pohon,oksigen,rubia-rubia, ras sidebanna) banci terganggu arah arah faktor bencana alam bagepe arah perbahanen/ulah manusia. Tanggung jawab kalak Kristen/Gereja njagai lingkungen enda sada hal si mutlak erkiteken pengakun Gereja maka dono enda ras kerina tinepa emeDibata sinjadikenca. Adi doni enda itepa Dibata arah KataNA tapi manusia itepa Dibata sue ras tempasNa berbentuk pribadi sijadi temanNa. Manusia itetapken jadi penjaga tinepa sidebanna guna nguasai ras ngusahaisa. Alu bage manusia “harus menurunkan berkat labo kebinasaan” man tinepa sidebanna. Emaka salah sada pewujuden pelayanan Gereja selaku sira ras terang eme “merawat kehidupan”, erkiteken doni enda emerumah bersama (Oikumene). Oikumene si sedekah enda terjeng siertiken hubungen antara gereja ras gereja, antara manusia ras manusia (lingkungen sosial), tapi ikembangken jadi “oikumene semesta” si lebih ncidahken maka doni enda eme Rumah bersama kerina makhluk singgeluh.

Tanggung jawab kalak kristen njagai lingkungen hidup eme, uga ibas lingkunegen i sekelewetta teridah ije tanda kehadiren Dibata, kuasa Dibata, kekelengen Dibata. Sebab salah sada cara Dibata mpetandaken diriNa eme atah alam semesta, e sikataken Pernyataan Umum disamping e lit Pernyataan Khusus eme Dibata mpetandaken/ncidahken diriNa arah Jesus Kristus.

Arah ngidah uga ulina tinepa Dibata si lit bas doni enda, pemasmur mpenangkih puji-pujinna man Tuhan. Kitab Masmur ncidahken perbahanen kalak si tek man Tuha si la ngasup mpengadi biberna guna memuji Dibata. Masmur 104 enda me sada kesaksian si itulisken sekalak si sangat mengagumi tinepa Dibata. Iidahna Dibata ruisken kiniulin ras kemuliaan arah kai si itepaNa. Terang si ersinalsal jadi cabinNa, langit simbelang ras meganjang jadi kemahNa,embun jadi keretaNa, angin jadi persuruhenNa, lawit ras deleng tanda kekelengenNa si ije nari reh lau guna kegeluhen. Ikuseken Dibata udan i langit nari tanda pasu-pasuNa. Kerina si ilakoken Dibata merkeen keriahen man dukut-dukut, cemara, perik-perik, rubia-rubia, singa, kambing kerangen, landak ras makhluk sidebanna.

Erkiteken bage ulina tinepa Dibata, pemasmur banci ngidah kemuliaan Tuhan ras igambarkenna uga hebatna Kuasa Dibata. Arah lingkungenna jelas itandaina Dibata, sebab man pemasmur penting nandai Dibata sipayo ibas geluhna. (Jantung hidup keagamaan pemasmur adalah mengenal Tuhan yang disembahnya dengan jelas). Pemasmur menaken kesaksinna alu ngajuk dirina “Pujilah Tuhan, O tendingku!” erkiteken idahna si ijadiken Dibata tuhu-tuhu mehuli ras ratur iha lit ketergantungen sada ras sideban, ras kerina e iaturken Tuhan gunu kiniulin kerina tinepaNa. Tuhan tidak menciptaken segala sesuatu menjadi ancaman bagi kehidupan ciptanaan yang lainnya. Pengakun pemasmur ibas ayat 24, enggo melala kal siilakoken Tuhan ibas doni siitepaNa. Janah kerina e ijadiken alu dem kepentaren.


Baca Juga : Pantaskah Diri Anda Sendiri Melayani Tuhan?

Kita mungkin enggo pernah bahkan mungkin enggo rusur lawes ku ingan-ingan wista alam, salah sada alasen eme menikmati keindahen tinepa Dibata. Situhuna e jadi sada kesempaten man banta nggejapken uga hebatna Dibata njadiken doni enda ras mpeturah pengakun bagepe kinitekenta guna jadi kesaksin. Sijadi tantangennta gundari, lingkungenta jine pe la jadi kesaksin si ncidahken sebage Pernyataan Umum, ija Dibata ncidahken kehadirenNA, kuasaNa bagepe kekelengenNa. Lingkungen kuta RT/RW nta, lingkugen gerejanta. Sierbanca lalit turah kekagumen si mabai kita nggejapken uga hebatna Dibata arah tinepaNa. Teman tahun enda mabai kita gelah menyuaraken sora kebenaren atah politik moral. Bagepe meningkatken hubungen si mehuli ras masyarakat bagepe pemerintah. Tanggung jawab gereja secara institusi banci ras-ras kita erbahan keputusen simempengaruhi kebijaken pemerintah sehubungen ras njaga lingkungen hidup. Tapi masing-masing kita,jabuntape ertanggung jawab ka nge maka ibas sekelewettabanc teridah lit ije upaya-upaya njagai keberlangsungen hidup si lebih baik. Sebage aksi nyata ibas keluarga aturekn waktu guna erdahin sada jabu menciptaken rumah bersih, indah, dan sehat. Ibas masyarakat usulken man pemerintah setempat gelah lit gotong royong rutin guna mbangun lingkungen sosial sekaligus lingkungan hidup. Ibas gereja upayaken secara rutin mperdiateken kelayaken Rumah Pertoton ibas aspek keindahen, kebersihen, kesegaren,ketenengen. Ula iendesken terjen man koster ntah pe petugas kebersihen saja. Siilakoken kita enda palasna eme sebage pernyataan imanta guna muji Tuhan bagi si ikataken pemasmur: “Pujilah Tuhan, o tendingku!”.

EVALUASI
Uga kerna aksinta minggu si lewat

DISKUSI
Diskusikenlah pemahamenta kerna lingkungen  hidup ibas kegeluhen sehari-hari
Sebagai ungkapen  “Pujilah Tuhan, o tendingku!”, dahin kai sibanci siban ibas njagai lingkungen hidup ibas jabu, masyarakat ras gereja?

AKSI
Si pekena-kena pekarangen rumahta!

USULEN LAGU
TOPIK DOA SYAFAAT
  1. Korban bencana alam
  2. Ipengasup Tuhan kerina serayaan ras ngawan GBKP njagai lingkungen hidup.
  3. Siturah ibas perpulungen
Oleh : Pdt. Agustinus P. Purba, S. Th, MA

Belum ada Komentar untuk "Bahan PJJ 01-07 Juli 2018"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel